Manuskrip Al-Quran Tertua Birmingham; Bukti Autentisitas Kitab Suci Islam

 

TAFSIR-QURAN.COM – Sebuah naskah Al-Quran yang dileliti oleh University of Birmingham telah ditempatkan di jajaran manuskrip tertua di dunia berkat metode ilmiah modern. Seperti dilaporkan dalam laman universitas, analisis radiokarbon menunjukkan tanggal perkamen teks ditulis pada periode antara tahun 568 dan 645 dengan akurasi 95,4%. Tes dilakukan di laboratorium di Universitas Oxford dan hasilnya menempatkan jarak dekat penulisan naskah itu dengan masa Nabi Muhammad [SAW] yang, menurut pendapat populer, diperkirakan hidup antara tahun 570 dan 632.

Kaum Muslimin dari semua mazhab Islam percaya bahwa Al-Quran yang mereka baca hari ini adalah teks yang sama identik yang distandarisasi pada masa Khalifah Utsman dan menganggapnya sebagai catatan yang tepat dan autentik dari wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

Para peneliti menyimpulkan bahwa manuskrip Al-Quran ini merupakan salah satu bukti tekstual tulisan paling awal dari kitab suci Islam yang masih bertahan. Hal ini menjadi perhatian global bagi naskah Al-Quran di Birmingham untuk beradaban Muslim dan studi Islam.

Susan Worrall, Direktur Koleksi Khusus (Perpustakaan Penelitian Cadbury), di University of Birmingham, mengatakan, “Radiokarbon telah menghasilkan kesimpulan menarik yang memberikan kontribusi signifikan terkait pemahaman kita tentang salinan literal paling awal dari Al-Quran. Kami sangat gembira bahwa dokumen sejarah penting ada di Birmingham, kota yang paling beragam budaya di Inggris.”

Al-Quran naskah merupakan bagian dari Koleksi Universitas Mingana, Timur Tengah, yang diselenggarakan di Perpustakaan Penelitian Cadbury. Didanai oleh filantropis Edward Cadbury, koleksi ini diakuisisi untuk menaikkan status Birmingham sebagai pusat intelektual untuk studi agama dan, tentu saja, menarik para sarjana teologi terkemuka.

Terdiri dari dua daun perkamen, naskah manuskrip Al-Quran ini mengandung bagian dari 18 sampai 20 surah, yang ditulis dengan tinta dalam bentuk awal dari tulisan Arab yang dikenal sebagai nama Hijazi. Selama bertahun-tahun, naskah disalin dengan daun naskah serupa yang tanggalnya bermula ke akhir abad ke tujuh. “Dengan memisahkan dua daun dan menganalisis perkamen, kita telah dibawa ke lorong menakjubkan dalam Koleksi Mingana”, tutur Susan Worrall.

Menjelaskan konteks dan pentingnya penemuan, David Thomas, profesor Kristen dan Islam, dan Nadir Dinshaw, profesor Hubungan Antaragama di University of Birmingham, mengatakan, “Penanggalan radiokarbon dari Al-Quran folio Birmingham telah membuahkan hasil yang mengejutkan dan mengungkapkan salah satu rahasia yang paling mengejutkan dari koleksi Universitas. Mereka juga bisa membawa kita kembali ke dalam beberapa tahun berdirinya Islam.”

Mereka menambahkan, “Menurut tradisi Muslim, Nabi Muhammad [SAW] menerima wahyu yang membentuk Al-Quran, kitab suci Islam, antara tahun 610 dan 632 M, tahun wafatnya. Pada saat itu, pesan ilahi tidak disusun ke dalam bentuk buku yang muncul hari ini. Sebaliknya, wahyu direkam dalam ingatan manusia. Bagian itu juga telah ditulis pada perkamen, batu, daun kelapa dan tulang belikat unta. Khalifah Abu Bakar memerintahkan koleksi semua materi Al-Quran dalam bentuk buku. Hasilnya, bentuk tertulis otoritatif selesai dan tetap di bawah arahan pemimpin ketiga, Khalifah Utsman, di sekitar tahun 650.”

Kaum Muslimin dari semua mazhab Islam percaya bahwa Al-Quran yang mereka baca hari ini adalah teks yang sama yang distandarisasi di bawah Utsman dan menganggapnya sebagai catatan yang tepat dan autentik dari wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad.

Tes yang dilakukan pada perkamen dari folio Birmingham menghasilkan probabilitas yang kuat dalam identifikasi hewan mana yang diambil selama masa Nabi Muhammad atau tak lama setelah itu. Ini berarti bahwa bagian-bagian dari Al-Quran yang ditulis pada perkamen ini, dengan tingkat kepastian, dapat diidentifikasi penanggalannya dalam kurang dari dua dekade setelah wafat Muhammad. Manuskrip ini tentu saja telah berbentuk yang sangat dekat dengan bentuk Al-Quran hari ini, mendukung pandangan bahwa teks telah mengalami sedikit atau tidak ada perubahan apa pun, dan bahwa hal itu mengungkapkan autentisitas Al-Quran sejak pertama kali diturunkan hingga dibaca sekarang ini.

Manuskrip Al-Quran ini sendiri telah dipamerkan di University of Birmingham hampir sepanjang Oktober 2015 lalu.

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.