Mulutmu harimaumu; karena lidah, dirimu binasa!

 

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.”

(QS. Shad [38]: 29)

Judul di atas adalah dua peribahasa yang lazim dikenal dalam banyak bahasa dan bangsa. Lahir dari pengalaman yang lantas dirangkum sebagai ajaran yang mudah dipahami dan ditanamkan. Mulut atau lidah, seperti juga alat dan sarana, bisa berguna sekaligus berbahaya. Ia bisa begitu tajam bagi kawan juga terhadap lawan. Dalam banyak kasus, mulut dan lidah ini bahkan tak kenal lagi kawan ataupun saudara.

Meski begitu, lidah pada dasarnya adalah salah satu karunia besar Allah swt. untuk manusia agar dapat menggunakannya dalam rangka mencapai kemajuan dan kesempurnaan. Manusia yang bijak dan mulia pasti akan memeriksa situasi dan kondisi yang tepat dalam menggunakan karunia ini secara baik dan benar. Lidah juga merupakan pertahanan terakhir bagi seseorang yang, karena amarah atau rasa dengki atau gegabah atau teledor atau gurau, ingin mengungkapkan niat yang tak terpuji. Dengan mengekang kendali lidah, niat-niat buruk itu dapat digagalkan dan ditundukkan.

Dapat dikatakan bahwa lidah merupakan salah satu nikmat tertinggi untuk manusia setelah Allah swt. menganugerahkan wujud kepadanya dan menurunkan nikmat Al-Quran ke hadapannya, “Yang Maha Pengasih, telah mengajarkan Al-Quran, telah menciptakan manusia, telah mengajarinya bayan—kepandaian menerangkan” (QS. Al-Rahman [55]: 1-4).

Karena itu, nilai karunia ini seyogianya disadari dan, karena itu pula, Tuhan patut disyukuri. Imam Ali bin Abi Thalib ra. berkata, “Sadarilah bahwa lidah adalah penggalan daging manusia; kala ia enggan bicara, lidah tak akan sanggup bicara, dan kala ia ingin ber-kata, lidah tak akan sanggup menolak.” (Nahj Al-Balâghah, pidato no. 233).

Seperti bentuknya semungil jari-jari mengetik di keyboard laptop dan gadget, lidah mempunyai posisi yang tinggi sekali dalam berbuat taat dan berlaku maksiat. Betapa banyak hubungan yang rusak akibat ulahnya, betapa banyak perceraian yang kembali terjalin karena perilakunya, dan betapa banyak darah yang ditumpahkan dan nyawa tak berdosa disia-siakan akibat tingkahnya.

Adakalanya tutur kata juga menjadi sebaik-baik ibadah; membuat seseorang menjadi insan samawi dan membawanya melambung ke mikraj ruhani. Adakalanya pula tutur kata jadi dan perbuatan tercela manusia dan dosa terberat yang mengundang siksa. Namun, tatkala tutur kata membuka jalan keridhaan Tuhan dan pintu rahmat-Nya yang luas, maka dengan usaha kecil dan modal sedikit saja ia menjadi ibadah yang paling berharga; mengucapkan nama suci Allah swt., bersaksi atas keesaan-Nya, menyalurkan petunjuk dan bimbingan kepada makhluk-Nya, memohonkan syafaat bagi orang lain, dan aktivitas lainnya yang nurani, indah dan sangat membantu penutur dalam menempuh perjalanan menuju keutamaan insani, baik dalam konteks hukum wajib ataupun sunah.

Martabat lidah dan mulut juga tampak menonjol dalam ungkapan Imam Ali bin Abi Thalib ra. mengenai karakter keluarganya di hadapan para pendekar sastra, “Kami sungguh penguasa tutur kata, akarnya mengurat dalam diri kami dan tangkai-tangkainya bertumpu pada kami” (ibid.).

Tentunya, kandungan tutur kata juga harus baik dan berguna, karena segala sesuatu yang tidak berguna adalah sia-sia dan tidak berharga. Maka dari itu, tidak ada yang lebih berharga dari tutur kata yang sarat manfaat dan berfungsi menuntaskan masalah; tutur kata seperti ini tidak akan mengalir kecuali dari kalbu yang bersih. Oleh karena itu, manusia lebih membutuhkan hati yang bijak daripada lidah yang tangkas bicara, sebab dengan hati yang bijak ia mampu melindungi lidahnya dari penyakit, menyadari tutur katanya sebagai bagian dari amal perbuatan. jelas seterang-terangnya, tutur kata yang benar dan jujur adalah obat, sedangkan tutur kata yang dusta dan batil tak ubah-nya penyakit.

Tutur kata adalah cermin identitas. Imam Ali ra. berkata, “Manusia tersembunyi di balik lidahnya, maka kendalikanlah tutur katamu dan ajukanlah ke hadapan akal serta kebenaran; apabila di-ucapkan demi Allah dan di jalan-Nya, maka sampaikanlah, jika tidak demikian, maka diamlah.” (Al-Mustadrak, jld. 9, hlm. 29, hadis ke-10120).

Manusia tersembunyi di bawah lidah
lidah ini tabir di ambang nyawa.
Karena angin menghembus sibakkan tabir
rahasia ruang rumah tampak bagi kita.
Isi rumah sungguh permata atau biji gandum
karun emas atau sarang ular dan kalajengking.
Boleh jadi emas yang dibelit ular
sebab tak mungkin ada emas tanpa penjaga.
Tanpa berpikir demikian dia bertutur
setelah lima ratus tahun orang lain kan berpikir

(Maulawi, Matsnawi Ma‘nawi, daftar kedua, hlm. 241).

Amat disayangkan, silat lidah yang begitu mudah diperagakan membuatnya lebih sering melanggar norma dan menerjang batas hukum dibandingkan organ tubuh yang lain, ruang geraknya juga lebih luas, peluang baik dan buruknya juga lebih lebar.

Lidah dan mulut amat rentan terserang wabah dan penyakit seperti: menggunjing, berbohong, bertengkar, memfitnah, mencaci-maki, merumpi, bergurau, berbicara sia-sia, dan penyakit lainnya. Belum lagi pencegahan atau pengobatannya bukanlah pekerjaan yang mudah. Akhir dari ketaatan atau pembangkangan adalah iman atau kekafiran yang terjadi bahkan cukup dengan kesaksian secara lisan. Imam Ali Zainul Abidin ra. berkata, “Setiap pagi lidah manusia mengunjungi seluruh organ tubuhnya seraya bertanya, ‘Bagaimana kalian melewatkan tadi malam?’ Mereka menjawab, ‘Seandainya kamu biarkan kami, pasti akan menjadi malam yang sempurna.’ Lalu mereka menyumpahinya seraya berkata, ‘Takutlah kamu dari Allah demi diri kami, sebab kami hanya akan disiksa atau diberi pahala karena ulahmu.’”

Kini, mulut dan lidah juga dapat diartikan lebih luas hingga mencakup jari-jari yang sama mudah dan ringannya digerakkan. Jari-jari kita di dunia sekarang ini sama fungsinya dengan lidah, digerakkan untuk membuat kata-kata, kalimat dan ungkapan tentang diri sendiri, keluarga, lingkungan, masyarakat, bangsa, negara dan dunia. Jari-jari bahkan lebih lincah dan tangkas dari mulut dalam membuat hoax, kebohongan dan menyebarluaskan fitnah, kata-kata kotor menghina, gambar dan video amoral, tanpa rasa takut hanya karena melakukan semua itu dalam kesendirian. Sebagian orang mulai sadar atau menghentikan cara dan kebiasaan buruk itu setelah dipersekusi atau diadili. Sebelum segala sesuatunya, seorang Muslim harusnya beriman dan percaya pada Allah Yang Mahatahu dan Maha Pengawas sebagaimana ayat di atas.

Rasulullah SAW bersabda, “Adakah sesuatu selain dampak lidah yang menyebabkan manusia terjerumus ke dalam neraka?!” (ibid., hadis ke-14). Imam Ali bin Abi Thalib ra. juga menyebut lidah atau mulut sebagai kunci segala kebaikan dan keburukan (ibid., hlm. 114, hadis ke-10). Ia mengingatkan bahwa manusia yang beriman akan ketat menjaga dirinya jangan sampai dicemari oleh dosa-dosa organ tubuh ini. Oleh karena itu, ia mau tidak mau harus mengenali apa saja penyakit lidah.[af]

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.